Tags

Salam Food Explorer!

Setelah melewati UTS yang melelahkan seperti biasanya, tugas masih belum selesai. Beberapa hari lalu, tepatnya 25 Oktober 2016, saya bersama dengan rekan-rekan saya satu kelompok, ada Yolanda, Rio, Vivi, dan Emely, akan berkunjung ke Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Universitas Indonesia, Depok (FIB-UI) untuk bertemu dengan salah satu narasumber, yaitu bapak Prapto Yuwono (dosen di Prodi Jawa, FIB-UI). Kami akan bertanya-tanya tentang kehidupan zaman Sultan Hamengkubuwana VII, di mana makanan sangga buwana mulai ada. By the way, kalian sudah baca postingan saya tentang Sangga Buwana atau Songgo Buwono bukan? Kalau belum, klik di sini ya.

Well, saat ini saya mau cerita dulu bagaimana saya bisa mendapatkan narasumber. Mungkin dapat berguna buat teman-teman yang mendapatkan tugas untuk wawancara tentang kebudayaan.

Saya sudah mulai menghubungi FIB-UI sejak bulan September 2016 lalu melalui nomor telepon yang tertera di website fib.ui.ac.id dengan tujuan untuk mencari narasumber yang mengerti tentang kebudayaan Jawa, khususnya Yogyakarta. Saya pun dihubungkan dengan Program Studi Jawa. Surat dari Universitas Surya diperlukan untuk mengajukan permohonan pencarian narasumber tersebut. Setelah beberapa minggu, surat pun jadi dan sudah di tanda tangan dekan saya. Langsung saja saya kirim ke Kampus UI Depok dengan menggunakan JNE (1 hari sampai, harga 18rb dari Tangerang).

capture

Surat Pengantar

Dua hari kemudian, saya dihubungi oleh Kaprodi Jawa, FIB-UI, yaitu Ibu Dwi Puspitorini. Beliau memberikan saya nomor Pak Prapto Yuwono, yang merupakan dosen Kebudayaan Jawa, Kebudayaan Indonesia,  di Program Studi Jawa FIB UI yang memahami kebudayaan Yogyakarta. Saya pun menghubungi beliau dan kami bisa datang ke Gedung 2 FIB-UI pada tanggal 25 Oktober 2016.

Ya! Tanggal 25 Oktober 2016 pun datang. Terpaksa hari itu saya dan teman-teman 1 kelompok harus bolos kelas karena harus siap-siap dari pagi untuk berangkat ke FIB-UI. Kami berangkat naik kereta, dari stasiun Rawa Buntu menuju stasiun Universitas Indonesia. Ya, kereta merupakan transportasi yang cukup murah, maklum mahasiswa perlu cari yang murah-murah apalagi tanggal tua haha. Ditambah lagi, ketika sampai di stasiun Universitas Indonesia, ada bus kuning yang siap membawa mahasiswa keliling UI, dari satu fakultas ke fakultas naik. The most important is it is free! yeay! Tak perlu keluar uang lagi untuk pergi ke FIB-UI.

Kampus UI luas sekali, kami salah naik bus kuning, jadi mutarnya agak jauh dan lama. However, yang penting sampai ke FIB UI juga akhirnya. Kami langsung makan siang di kantin sana, dan setelah itu baru bertemu dengan Pak Prapto Yuwono.

Senangnya bisa bertemu dengan beliau, beliau sangat welcome dan terbuka. Beliau bercerita banyak hal mengenai kehidupan zaman Sultan Hamengkubuwana VII, dan sekilas mengenai panggung sangga buwana dan hubungannya dengan makanan sangga buwana. Penasaran seperti apa hasil wawancaranya? tunggu ya, kami akan buat video mengenai sangga buwana nantinya haha.

Setelah wawancara berakhir, kami akhiri dengan pemberian kenang-kenangan dan juga foto bersama. Yap, kami kembali ke stasiun rawa buntu dengan naik kereta lagi, hanya saja kali ini sempit-sempitan karena pulang kerja. Well, demi cost yang murah, kami rela sempit-sempitan hahaha.

This slideshow requires JavaScript.

Sekian cerita dari saya, semoga cerita ini bermanfaat buat teman-teman yang ingin mencari narasumber di FIB UI.

Salam food explorer!

Advertisements