Tags

, , , , , ,

Salam food explorer!

Hari ini kita bahas lagi makanan dari Yogyakarta yuk! Teman-teman pasti tidak asing mendengar istilah “Gudeg”. Gudeng merupakan makanan khas Yogyakarta. Itulah sebabnya kota Yogyakarta sering juga disebut sebagai Kota Gudeg. Jadi makanan ini berisi nangka muda yang sudah direbus beberapa jam, santan, dan gula kelapa yang membuat rasa dari gudeng manis dan gurih. Biasanya gudeg dilengkapi dengan komponen lainnya, seperti nasi putih, ayam goreng, telur rebus, tahu, tempe, dan rebusan kulit sapi segar atau sambal goreng krecek. Bentuk gudeg bisa teman-teman lihat pada gambar berikut:

url

Gudeg Jogja

Pada awalnya, gudeg dikenal sebagai gudeg basah. Namun seiring berjalannya waktu, ada pula yang disebut gudeg kering. Perbedaannya adalah gudeg basah mengandung banyak kandungan santan, sementara gudeg kering tidak. Mungkin beberapa dari Anda cukup bingung apabila ingin membawa oleh-oleh gudeg khas Jogja ini. Seiring berjalannya waktu, kini gudeg sudah disajikan dengan kemasan kaleng dan sifatnya gudeg kering. Gudeg macam ini lebih tahan lama dibandingkan gudeg basah yang hanya sekitar 1 hari sudah mulai basi. Berikut adalah contoh gudeg kaleng:

gudeg-ori-n

Gudeg Kaleng

Untuk sejarah gudeg sendiri masih perlu diteliti lebih lanjut. Namun dapat disimpulkan bahwa gudeg ini merupakan makanan masyarakat zaman dahulu dengan bahan baku nangka muda yang diambil dari pekarangan rumah warga. Nangka tersebut kemudian diolah menjadi gudeng yang sering kita dengar saat ini.

Jika Anda ke Jogja, gudeg yang cukup terkenal adalah Gudeg Yu Djum. Entah mengapa Gudeg Yu Djum ini banyak sekali saya temui di jalan-jalan selama saya berlibur ke Jogja. Bahkan di kereta pun saat saya kembali pulang ke Tangerang, banyak orang yang membawa gudeg yang satu ini. Sayangnya saya belum sempat membeli gudeg Yu Djum ini. Tentunya bila ada kesempatan ke sana lagi, saya berminat untuk mencobanya.

20151001143500-84392logo.jpg

Gudeg Yu Djum

Well, sekian dulu dari saya,

Salam!

 

Advertisements