Tags

, , , , ,

Salam food explorer!

Tim saya (Marcellus Arnold, Rio Lawandra, Yolanda Victoria Rajagukguk, Tri Oktaviani, Emely) per tanggal 9 Desember 2016 lalu telah mengajukan manuskrip artikel jurnal kami yang berjudul POTENSI “SANGGA BUWANA”, MAKANAN ASLI PENINGGALAN KERATON YOGYAKARTA, SEBAGAI MAKANAN SIAP SAJI YANG SEHAT ke Jurnal Nutri Sains: Jurnal Ilmiah Gizi, Pangan, dan Aplikasinya.

capture-bukti-nutri-sains

Pengajuan manuskrip jurnal ke Jurnal Nutri-Sains (9 Desember 2016)

Jurnal Nutri-Sains merupakan jurnal penelitian ilmiah mengenai gizi, pangan, dan aplikasinya yang dipublikasikan oleh Program Studi Gizi, Fakultas Psikologi dan Kesehatan, Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang. Ruang lingkup dan menjadi fokus jurnal ini adalah gizi terkait dengan aspek biokimia, gizi klinik, gizi masyarakat, pangan fungsional, aspek kehalalan pangan, dan sosial ekonomi serta regulasi dan informasi gizi dan pangan. Akses ke Jurnal Nutri-Sains dapat melalui website: http://journal.walisongo.ac.id/index.php/Nutri-Sains/index.

Berikut adalah abstrak dari hasil penelitian atau studi literatur kami:

ABSTRAK

Sangga Buwana merupakan makanan hasil akulturasi budaya lokal dengan budaya Eropa dan Asia yang hadir di Keraton Yogyakarta sejak masa pemerintahan Sri Sultan Hamengkubuwono VII. Makanan ini merupakan simbol pengakuan manusia atas kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa. Komposisi bahan makanan penyusun dan cara penyajian Sangga Buwana cenderung mirip dengan burger. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui potensi Sangga Buwana sebagai makanan cepat saji yang lebih sehat dari burger. Selain itu, dalam penelitian ini juga diteliti potensi pemanfaatan pangan lokal berupa tepung sukun (Artocorpus altilis) sebagai substitusi bahan baku tepung terigu sebagai bahan penyusun kue sus. Penelitian dilakukan lewat studi literatur dan wawancara. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Sangga Buwana berpotensi untuk dimanfaatkan sebagai makanan cepat saji yang sehat karena kaya serat, tinggi mineral, dan lebih rendah lemak daripada tepung terigu. Tepung sukun juga bisa mensubsitusi secara parsial peran tepung terigu sebagai bahan baku pembuatan kue sus.

Kata kunci: Keraton Yogyakarta, Sangga Buwana, Tepung Sukun

=====================================================

Pada tanggal 19 Desember 2016 lalu, surat resmi yang menunjukkan bahwa manuskrip kami sedang diperiksa oleh tim editor/redaksi dikirimkan melalui email. Berikut contoh suratnya:

captureassad

Surat penerimaan naskah artikel ketim redaksi Jurnal Nutri-Sains (akan diproses lebih lanjut oleh tim redaksi)

Proses selanjutnya adalah menunggu koreksi atau saran dari pihak editor kepada tim saya untuk melakukan perbaikan. Demikian informasi dari saya, apabila teman-teman ingin apply manuskrip teman-teman mengenai gizi juga bisa diajukan di Jurnal Nutri-Sains ini.

Terima kasih,

Salam food explorer!

Advertisements